Pelajaran Dari Sepakbola Mom

bola

Sebagai seorang ibu dari anak muda, anak energik lima tahun, saya menemukan diri saya mencari sesuatu yang dia bisa lakukan untuk menggunakan antusiasme energik. Seperti kebanyakan orang tua saya beralih ke olahraga untuk melihat apakah yang mungkin cocok untuk anak saya. Saya menemukan bahwa AYSO memegang pendaftaran untuk musim gugur / musim semi sepak bola di kota saya. Saya menemukan diri saya agak gugup atas prospek penandatanganan dia. Saya telah melihat cerita dalam berita di mana beberapa orang tua yang terlalu fanatik akan ditangkap di sebuah acara olahraga liga rekreasi untuk menyerang lain orang tua, wasit, pelatih atau anak. Saya khawatir bahwa anak saya mungkin berakhir dengan pelatih yang mendekati olahraga dengan antusiasme sersan militer, mengambil sukacita hak dari itu untuk pemainnya. Saya juga khawatir bahwa jika dan ketika anak saya hilang game, terjawab tujuan, atau kacau dalam beberapa cara; mungkin melukai harga dirinya bersama dengan perasaannya. Terlepas dari semua kekhawatiran, ia bersemangat pada prospek bermain dan aku bertekad untuk tidak membiarkan kecemasan saya mendapatkan di jalan masa kecilnya. Kita sekarang dalam musim kedua kami liga rekreasi sepak bola dan telah menemukan pengalaman lebih dari yang kami harapkan. Bahkan saya telah menemukan beberapa pelajaran yang saya mampu untuk mengajar anak saya tentang tidak hanya sepak bola dan tim olahraga tetapi tentang kehidupan secara umum.

1. Bersenang-senang bandarabola apa olahraga adalah semua tentang. Musim gugur yang lalu kami bergabung dengan jajaran ribuan orang tua sepak bola. Kami bangun pagi dan diisi anak kami dengan sarapan yang bergizi. Kami berpakaian dia dalam seragam biru dan hitam kerajaan, lengkap dengan cleat sepak bola, pelindung tulang kering dan kaus kaki, dan berangkat untuk pertandingan 9:00. Kami menemukan lapangan sepak bola yang penuh dengan pemain sepak bola, pelatih, orang tua, dan penonton. Kami menemukan bidang anak kami dan mengatur kursi kami berkemah di sideline. Menonton tim 4 orang dari empat dan lima-year-olds adalah pengalaman yang menyenangkan. Beberapa pemain kecil telah menendang bola sepak sekitar karena mereka bisa berjalan sementara yang lain, seperti anak saya, belum pernah melihat bola sebelum latihan pertama beberapa hari sebelumnya. Beberapa cepat dengan bola dan memiliki refleks yang sangat baik. Lainnya adalah agresif terhadap tim lain dan beberapa pemalu dan canggung. Kami sangat terkejut dengan orang tua bahwa anak kami tampaknya memiliki mekanik yang baik dan mencetak beberapa gol dalam pertandingan pertama. Pada akhir pertandingan dua puluh menit, anak kami datang ke kami semua tersenyum dan pada saat itu saya tahu reaksi kita bahwa pertandingan pertama itu penting. Saya pikir semua hal yang bisa saya katakan kepadanya … “permainan besar !!”, “Baik scoring pekerjaan!”, “Kau menang, selamat!” Namun, ketika ia datang ke kami saya memutuskan hal yang saya paling ingin memperkuat itu, “Kau tampak seperti Anda memiliki begitu menyenangkan !!!” Dia tersenyum antusias dan mengangguk penuh semangat, setuju bahwa ia memang bersenang-senang. Dia sekarang telah belajar bahwa scoring dan menang adalah menyenangkan, lebih menyenangkan bahkan daripada kehilangan. Dia tidak pernah mengeluh tentang kehilangan meskipun dan selalu tampaknya bersenang-senang di Sabtu permainan. Pada waktu setengah, ia dapat dilihat menendang bola sepak bola di sekitar sementara yang lain duduk di sela-sela Setelah lapangan telah dibersihkan dan pemain lain yang berkemas dan pergi, ia akan tinggal selama yang dia bisa menendang bola dengan siapa saja yang akan menendang sekitar dengan dia. Dia mencintai olahraga untuk bersenang-senang murni itu. Dia tidak bermain untuk menang. Dia bermain untuk bersenang-senang. Betapa bahagianya aku sebagai ibu bahwa ia telah menemukan bakat dia mencintai dan memiliki menyenangkan dengan. Dia mencintai olahraga untuk bersenang-senang murni itu. Dia tidak bermain untuk menang. Dia bermain untuk bersenang-senang. Betapa bahagianya aku sebagai ibu bahwa ia telah menemukan bakat dia mencintai dan memiliki menyenangkan dengan. Dia mencintai olahraga untuk bersenang-senang murni itu. Dia tidak bermain untuk menang. Dia bermain untuk bersenang-senang. Betapa bahagianya aku sebagai ibu bahwa ia telah menemukan bakat dia mencintai dan memiliki menyenangkan dengan.

2. Memperlakukan orang lain dengan hormat dan kebaikan adalah lebih penting daripada permainan. Tak pelak sekitar setengah jalan melalui musim pertama, tim anak saya temui tim yang sangat agresif dan penuh dengan pemain kecil yang sangat baik. anak saya tim itu outscored buruk. Salah satu pemain di tim lain tampaknya bersenang-senang dalam superioritas di atas pemain lain. Dia akan “berbicara sampah”, sehingga untuk berbicara, memanggil nama dan menunjuk dan tertawa ketika timnya mencetak gol. Dia akan mendorong dan bahkan mengambil kaus dan menarik pemain lain ke bawah. Setelah bertahan perawatan ini untuk bagian yang lebih baik dari permainan, anak saya memutuskan dia akan kembali sama untuk lawannya. Dia mulai memanggil nama-nama anak laki-laki dan mendapatkan di wajahnya. Sebagai kuartal yang berakhir saya bertanya pelatih apakah ia bisa menarik anak saya keluar. Saya kemudian duduk dia dengan saya dan bertanya bagaimana rasanya diganggu dan menggoda. Dia menjawab bahwa itu tidak merasa baik. Saya kemudian menjelaskan bahwa jika kapan saja di masa depan aku melihat dia menggoda atau intimidasi kembali saya akan meminta pelatih untuk menariknya keluar dan dia tidak akan diizinkan untuk memainkan sisa pertandingan. Kami berbicara tentang bagaimana nama panggilan dan menggoda mengambil menyenangkan dari itu untuk semua orang. Dia segera menyadari bahwa menyenangkan ia menemukan dalam sepak bola tidak layak mengorbankan. Kami telah sejak berbicara tentang teknik yang berbeda untuk bullying di lapangan, termasuk berjalan pergi atau hanya mengatakan pekerjaan yang baik untuk pengganggu. Sesekali aku masih bisa menangkapnya mendorong tapi secara keseluruhan, pelajaran untuk memperlakukan orang lain dengan hormat baik belajar sejak dini. Saya kemudian menjelaskan bahwa jika kapan saja di masa depan aku melihat dia menggoda atau intimidasi kembali saya akan meminta pelatih untuk menariknya keluar dan dia tidak akan diizinkan untuk memainkan sisa pertandingan. Kami berbicara tentang bagaimana nama panggilan dan menggoda mengambil menyenangkan dari itu untuk semua orang. Dia segera menyadari bahwa menyenangkan ia menemukan dalam sepak bola tidak layak mengorbankan. Kami telah sejak berbicara tentang teknik yang berbeda untuk bullying di lapangan, termasuk berjalan pergi atau hanya mengatakan pekerjaan yang baik untuk pengganggu. Sesekali aku masih bisa menangkapnya mendorong tapi secara keseluruhan, pelajaran untuk memperlakukan orang lain dengan hormat baik belajar sejak dini. Saya kemudian menjelaskan bahwa jika kapan saja di masa depan aku melihat dia menggoda atau intimidasi kembali saya akan meminta pelatih untuk menariknya keluar dan dia tidak akan diizinkan untuk memainkan sisa pertandingan. Kami berbicara tentang bagaimana nama panggilan dan menggoda mengambil menyenangkan dari itu untuk semua orang. Dia segera menyadari bahwa menyenangkan ia menemukan dalam sepak bola tidak layak mengorbankan. Kami telah sejak berbicara tentang teknik yang berbeda untuk bullying di lapangan, termasuk berjalan pergi atau hanya mengatakan pekerjaan yang baik untuk pengganggu. Sesekali aku masih bisa menangkapnya mendorong tapi secara keseluruhan, pelajaran untuk memperlakukan orang lain dengan hormat baik belajar sejak dini. Kami telah sejak berbicara tentang teknik yang berbeda untuk bullying di lapangan, termasuk berjalan pergi atau hanya mengatakan pekerjaan yang baik untuk pengganggu. Sesekali aku masih bisa menangkapnya mendorong tapi secara keseluruhan, pelajaran untuk memperlakukan orang lain dengan hormat baik belajar sejak dini. Kami telah sejak berbicara tentang teknik yang berbeda untuk bullying di lapangan, termasuk berjalan pergi atau hanya mengatakan pekerjaan yang baik untuk pengganggu. Sesekali aku masih bisa menangkapnya mendorong tapi secara keseluruhan, pelajaran untuk memperlakukan orang lain dengan hormat baik belajar sejak dini.

3. Dukungan keluarga dan persatuan yang penting. Pelajaran berikutnya adalah satu untuk tidak hanya anak saya tapi seluruh keluarga kami. Anak kami memiliki kakak dan adik. Mereka adalah pemandu sorak yang terbesar dan akan duduk di sela-sela berteriak dorongan untuk anak saya dan rekan tim. Sepak bola permainan pada hari Sabtu pagi adalah urusan keluarga. Kita semua beban dan kita semua pergi. Pada kali, saya akui, saya akan senang untuk mengirimkan pemain sepak bola kecil saya dengan ayahnya sementara aku tinggal di rumah dengan saudara-saudaranya. Tapi aku ingin anak-anak saya tahu mereka didukung oleh keluarga peduli. Saya yang lain dua anak, yang tidak bermain sepak bola, mendapatkan kesempatan untuk mendorong dan menunjukkan dukungan mereka sementara pemain sepak bola saya merasa bahwa adik dan saudaranya peduli padanya dan kepentingannya. Sebagai imbalannya, bila waktu untuk adiknya untuk melakukan resital piano, pemain sepak bola saya tahu bahwa dukungan yang ia terima dari adiknya perlu membalas. Apakah rekreasi sepak bola menyelesaikan semua masalah antara saudara kandung? Tidak, tentu saja tidak. Namun, tidak menawarkan kesempatan untuk mengajar mereka untuk saling mendukung.

4. Sebuah tim yang bekerja bersama-sama akan mencapai lebih dari satu pemain hebat. Pelajaran ini tampaknya menjadi yang paling sulit bagi semua pemain sepak bola untuk memahami. Ketika tim kecil ini pertama dimulai, satu-satunya hal di pikiran para pemain adalah untuk menendang bola ke jaring. Mereka akan mendorong dan menendang liar, terlepas dari siapa lagi berada di kerumunan menendang dengan mereka. Kita sering melihat kerumunan hanya pemain tim kami, berebut bola. Saya menemukan diri saya masih harus lembut mengingatkan anak saya bahwa tidak apa-apa untuk menendang atau mengoper bola ke salah satu rekan tim jika ia dikelilingi dan mereka terbuka. Dia masih mencoba untuk melemparkan bola ke dirinya sendiri dan lupa bahwa ia memiliki rekan yang bisa membantu. Namun, kapan saja saya melihat sebuah assist di tujuan, saya memperkuat kepadanya betapa mudah baginya untuk mencetak gol dengan membantu.

5. Tidak apa-apa untuk mengenali kekuatan dalam dirinya dan orang lain. Terakhir saya telah menemukan bahwa sepak bola memberikan anak saya kesempatan untuk menemukan kekuatan sendiri. Dia menemukan sedikit harga diri bahwa ia pandai mencetak gol dari jauh. Kami bertanya padanya apa yang dia merasa dia yang terbaik dan apa yang dia pikir dia bisa bekerja pada. Dia belajar melalui proses yang ia baik pada beberapa hal dan bahwa ia dapat meningkatkan di daerah jika ia bekerja pada mereka. Kami juga mendorong dia untuk menghibur pemain di timnya untuk kekuatan mereka. Kami menunjukkan ketika pemain lain baik di penanganan bola dan katakan padanya untuk membiarkan mereka tahu. Kami memiliki dia melihat ketika tim lain baik di kerja tim atau pertahanan dan sekali lagi, minta dia untuk membiarkan pemain lain tahu. Dia mampu fokus pada yang baik pada orang lain dan tidak kritis dari dirinya sendiri karena ia menyadari bahwa setiap orang baik di tugas dan keterampilan yang berbeda.

Pengalaman rekreasi sepak bola kami telah apa-apa tapi menyenangkan dan belajar pengalaman bagi kita. Sebagai orang tua, pengaruh saya masih lebih kuat dari orang tua lain pelatih atau pemain lain. Saya dapat membantu untuk menanamkan anak saya dengan lebih dari sekedar keterampilan sepak bola dan keinginan untuk menang. Saya dapat membantu dia untuk belajar pelajaran tentang kehidupan dan mendapatkan bersama dengan orang lain. Saat ia tumbuh dan selama ia terus bermain, saya berharap ini pelajaran pertama pada sepak bola adalah orang-orang yang tetap. Saya berharap permainan ini adalah selalu menyenangkan dan ia memperlakukan orang lain dengan hormat. Saya berharap dia menghargai dukungan dari orang lain dan menemukan dalam dirinya sendiri kekuatan dia bisa bangga dan kelemahan dia dapat bekerja pada.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *